Panglima TNI Resmi Lepas Tim Satgas Kesehatan ke Asmat

0
8

Bisnis Metro, JAKARTA — Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto didampingi para Kepala Staf Angkatan melepas 206 anggota Satuan Tugas (Satgas) Kesehatan ke Asmat, Papua. Tim Satgas tersebut diberangkatkan dalam rangka membantu kasus gizi buruk dan KLB wabah penyakit campak di wilayah tersebut.

 

Upacara pelepasan Satgas tersebut digelar di Lanud Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur pukul 13.00 WIB, Kamis(25/01/2018).

Satgaskes TNI yang diberangkatkan dipimpin Letkol Ckm dr. Shohibul Hilmi, Sp.OT yang sehari-harinya menjabat sebagai Danyonkes 2 Divif 2 Kostrad.

Satgas terbagi dalam kelompok Markas Komando Satuan Tugas (Mako Satgas) Seksi Markas (Sima), Tim Analisis, Tim Pemeliharaan dan Pencegahan, Tim Evakuasi, Tim Pelayanan Kesehatan, dan Peleton Pengawal.

Satgaskes TNI yang terdiri dari tenaga medis termasuk dokter spesialis (anak, kandungan, penyakit dalam dan THT), akan bertugas sepanjang tahun dan dirotasi setiap 9 bulan sampai daerah tersebut bebas dari gizi buruk dan penyakit campak.
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dalam sambutannya mengatakan, Kita, prajurit TNI sebagai bagian komponen bangsa dan tentara rakyat, memiliki kewajiban moral dan profesional untuk membantu saudara kita yang mengalami musibah,”kata Panglima TNI.

Mereka berangkat secara bertahap, dimana pemberangkatan Kamis ini menggunakan pesawat angkut CN-295. Sementara pada Jumat (26/1) akan menggunakan pesawat Hercules,” ujarnya.

Panglima TNI mengatakan, pembentukan Satgaskes TNI berdasarkan perintah Presiden Joko Widodo yang segera untuk diberangkatkan untuk melaksanakan tugas mulia ini.

Prajurit yang tergabung dalam Satgaskes ini akan melaksanakan tugasnya selama 270 hari atau sembilan bulan di Papua dan Papua Barat untuk melaksanakan operasi militer selain perang (OMSP),” ujar Panglima.

Hadi pun menyadari bahwa pembentukan Satgaskes TNI ini sangat cepat mengingat situasi di Asmat, Papua sudah terjadi KLB penyakit campak dan gizi buruk.

“Ketika kita mendapatkan informasi terjadi KLB campak dan adanya gizi buruk di Asmat, kita langsung mengirim tim pendahulu yang disertai dengan dokter, tenaga medis serta obat-obatan,”ucapnya.

Panglima TNI pun memberikan penekanan kepada seluruh prajurit yang akan berangkat ke Papua untuk melaksanakan tugas ini dengan penuh semangat dan keikhlasan serta profesionalisme yang tinggi.

“Tugas ini merupakan tugas mulia dan merupakan suatu bentuk amalan yang insya Allah mendapat ridho dari Allah SWT,” tutur Hadi.

Panglima TNI meminta kepada Komandan Satgas agar melaksanakan koordinasi yang ketat dengan satuan-satuan lainnya yang sudah tergelar di wilayah operasi.

Lakukan perkiraan cepat terhadap situasi yang terjadi dan segera ambil berbagai langkah yang diperlukan untuk membantu menanggulangi musibah yang terjadi di wilayah Operasi,” pintanya.

Selain itu, Komandan Satgas agar melakukan koordinasi ketat dengan instansi samping, baik sipil maupun Polri, agar dicapai sinergi upaya yang baik dalam rangka mempercepat mitigasi permasalahan gizi Buruk dan KLB Campak.

Perlu saya ingatkan bahwa kehadiran kita dan instansi lainnya yang terutama adalah, demi membantu saudara-saudara kita yang tertimpa kemalangan dan bukan untuk mencari panggung pencitraan,” katanya.

Marsekal TNI Hadi Tjahjanto yang merupakan lulusan Akademi Angkatan Udara (AAU) 1986 juga mengimbau Komandan Satgas agar memperhatikan Komando dan Kendali pasukan secara efektif dan sesuai dengan SOP yang berlaku.

Perhatikan faktor kerawanan setempat demi menjaga keamanan, baik untuk personel, materiil maupun bahan keterangan yang dibawa ke daerah operasi. Jangan sampai kehadiran kita yang seharusnya memberikan bantuan, justru menimbulkan masalah baru,”imbaunya.

Panglima TNI juga memerintahkan kepada seluruh Satuan Tugas Kesehatan TNI yang terlibat untuk secara peka memperhatikan adat istiadat dan kebiasaan yang berlaku di wilayah setempat.

Lakukan adaptasi secara cepat dengan berkoordinasi dengan aparat teritorial, termasuk tokoh masyarakat dan tokoh adat setempat. Perlu diperhatikan bahwa niat baik kita yang tulus sekalipun belum tentu dapat diterima, jika disampaikan melalui cara-cara yang kurang tepat,” kata Marsekal TNI Hadi Tjahjanto. (YUNI)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here